Komputer_MOE !!!

Text

Selalu menyenangkan memiliki media baru untuk berekspresi. Dengan harapan agar menjadi panduan untuk meniti hari-hariku serta menyertai langkah-langkahku menyongsong indahnya dunia. Silakan tinggalkan komentar, apapun itu, demi kenyamanan dan kegembiraan yang bisa kau temui disini.

Info PENTING!

Selain Anda dapat membaca artikel berkualitas, Anda juga dapat menggunakan widget utility menarik lainnya di blog saya seperti Chat Via E-Buddy, SMS Gratis, Ataupun Menonton TV Streaming.

Dan kini Blog MyAkise sudah bisa di akses Via Mobile, Silahkan ketik link http://myakise.blogspot.com/?m=1 di perangkat mobile Anda.

Terima Kasih Dan Semoga Bermanfaat.

Friday, February 13, 2009

Film Indonesia - Tahun 1930

De Stem Des Bloed (Njai Siti)

Produser: Kinowerk Carli, Ph Carli
Sutradara: Ph Carli
Penulis:
Pemeran: Annie Krohn, Sylvain, Elviera
Warna: Hitam putih
Genre: Drama

Sinopsis

Setelah 15 tahun di Eropa, van Kempen (Sylvain) kembali ke Jawa. Ia tak berhasil menemukan Nyai (istri piaraan) Siti serta kedua anaknya, Adolf dan Annie. Sekali waktu Ervine, anak tiri van Kempen yang dibawanya dari Eropa, nyaris celaka. Ia ditolong oleh Adolf. Kasih antara Adolf dan Ervine yang terjalin sesudahnya, membawa van Kempen kepada yang dicarinya selama ini: "istrinya" Siti serta kedua anaknya.

Catatan

Film bisu. Film ini terdiri dari 9 bagian dan film Indonesia pertama dengan panjang penuh. Pengambilan gambar dilakukan di Priangan dan Sumatera. Sebagian diberi warna tertentu.

Sumber:
- Panorama, th. 4, no. 168, 30/3, 1930
- Doenia Film, th.II, no. 6


Courtesy Of : Www.FilmIndonesia.Or.Id

Karnadi Anemer Bangkong

Produser: G Krugers
Sutradara: G Krugers
Penulis:
Pemeran:
Warna: Hitam putih

Catatan

Film bisu. Menurut Joshua Wong, orang Indonesia marah terhadap film ini, karena diperlihatkan orang pribumi makan kodok. Judul film ini adalah menurut Moch Enoh.

Sumber : Pikiran Rakyat, 7/2, 1976.


Courtesy Of : Www.FilmIndonesia.Or.Id

Lari Ka Arab


Produser: Wong Bersaudara
Sutradara: Wong Bersaudara
Penulis: Wong Bersaudara, Joshua Wong
Pemeran: Ining Resmini
Warna: Hitam putih




Catatan

Film bisu. Semula berjudul "Lari Ka Meka", tetapi Sensor melarang penggunaan nama kota Meka sebagai judul film, karena Meka nama kota suci orang Islam (Joshua Wong).

Sumber : Pikiran Rakyat, 7/2, 1976.


Courtesy Of : Www.FilmIndonesia.Or.Id

Melati Van Agam (I dan II)


Produser: Tan Koen Yauw
Sutradara: Lie Tek Swie
Penulis: Parada Harahap
Pemeran: A Rachman, Neng Titi, Oemar, Bachtiar Effendy
Warna: Hitam putih
Genre: Drama

Sinopsis

Cerita ala Romeo dan Juliet ini berlangsung di Sumatera Barat. Kecantikan Norma menyebabkannya digelari Melati van Agam. Ia jatuh cinta pada Idrus, demikian pula sebaliknya. Tanpa sepengetahuan kedua kekasih itu, orang tua Norma telah menerima lamaran Nazarudin yang hartawan. Sesudah berumah tangga, Norma dibawa ke Kota Raja (Banda Aceh). Beberapa waktu kemudian Idrus sakit dan meninggal di Fort de Kock (Bukittinggi). Kecurigaan Nazarudin tak pernah berakhir. Anak yang dilahirkan Norma dianggap anak Idrus. Tuduhan ini membuat Norma merasa amat malu, lalu bunuh diri dan dikuburkan di sebelah makam Idrus.

Catatan

Film bisu. A. Rachman dan Oemar dari Padangsche Opera.
Sumber :
- Doenia Film, no.10 dan 12, th.II
- Panorama, th.IV no. 181, 10/8, 1930
- Panorama, th.V no. 198, 30/1, 1931

Courtesy Of : Www.FilmIndonesia.Or.Id

Njai Dasima (II)

Produser: Tan Koen Yauw
Sutradara: Lie Tek Swie
Penulis:
Pemeran: N Noerhani, Wim Lender, Anah, Momo
Warna: Hitam putih
Genre: Drama

Sinopsis

Kian lama kian dalam rasa sesal Dasima (N. Noerhani), karena meninggalkan tuannya (Wim Lender) dan anaknya Nancy (Anah) yang berusia 8 tahun. Harta yang dibawanya dari "rumah gedungnya" dikuras terutama oleh Hayati yang gila judi. Dasima berniat mengadukan nasibnya pada bekas tuannya. Samiun panik. Ia minta bantuan Bang Puasa (Momo) untuk membunuh Dasima. Karena ada saksi mata, tertangkaplah Bang Puasa dan Samiun. Pembunuh masuk penjara, Samiun dihukum buang.

Catatan

Film bisu. Biar telah di luar cerita baku, kisah populer ini "disambung" lagi dengan "Nancy Bikin Pembalesan" (Njai Dasima III).

Sumber : Panorama IV/166


Courtesy Of : Www.FilmIndonesia.Or.Id

Nancy Bikin Pembalesan (Njai Dasima III)

Produser: Tan Koen Yauw
Sutradara: Lie Tek Swie
Penulis:
Pemeran:
Warna: Hitam putih
Genre: Drama

Sinopsis

Edward William kembali ke Hindia Belanda dari Eropa, untuk mengelola sebuah perkebunan di Banten. Ia disertai anaknya dari Dasima, Nancy. Setiba di Batavia, ia mendapat kabar bahwa Samiun (pembunuh Dasima) telah pulang dari hukuman buangnya. Nancy bermimpi jumpa Dasima, yang minta agar dia membuat pembalasan pada Samhiun dan istrinya, Hayati. Samiun jatuh ke jurang, dan Hayati tertusuk pisaunya sendiri.

Catatan

Film bisu. Judul semula adalah "Pembalesan Nancy".

Sumber:
- Doenia Film, th. II, no 10 dan 12, 1930
- Panorama, IV/175, 10/6, 1930

Courtesy Of : Www.FilmIndonesia.Or.Id

Si Ronda

Produser: Tan Koen Yauw
Sutradara: Lie Tek Swie
Penulis:
Pemeran: Bachtiar Effendy, Momo
Warna: Hitam putih

Sinopsis

Kisah jagoan Betawi yang tidak jauh berbeda dengan kisah Si Jampang dan Si Pitung. Lihat juga "Si Ronda Macan Betawi" (1978).
Catatan

Cerita ini juga sebuah repertoir panggung dan Gambang Kromong.

Sumber : Bachtiar Effendy

Courtesy Of : Www.FilmIndonesia.Or.Id

No comments:

Post a Comment

Popular Posts

Berlangganan Artikel Via Feedblitz

Enter your Email


Preview | Powered by FeedBlitz

SMS Gratis! Silahkan...


Make Widget

My Twitter

FanPage Taste Of Knowledge

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...