Komputer_MOE !!!

Text

Selalu menyenangkan memiliki media baru untuk berekspresi. Dengan harapan agar menjadi panduan untuk meniti hari-hariku serta menyertai langkah-langkahku menyongsong indahnya dunia. Silakan tinggalkan komentar, apapun itu, demi kenyamanan dan kegembiraan yang bisa kau temui disini.

Info PENTING!

Selain Anda dapat membaca artikel berkualitas, Anda juga dapat menggunakan widget utility menarik lainnya di blog saya seperti Chat Via E-Buddy, SMS Gratis, Ataupun Menonton TV Streaming.

Dan kini Blog MyAkise sudah bisa di akses Via Mobile, Silahkan ketik link http://myakise.blogspot.com/?m=1 di perangkat mobile Anda.

Terima Kasih Dan Semoga Bermanfaat.

Wednesday, November 21, 2012

Overexposed Pimpinan TV One Dan Metro TV



Saat ini telah hadir dua televisi yang mengkhususkan diri pada siaran berita dan matari-materi yang bersifat informatif. Mereka memiliki arti tersendiri di dunia pertelevisian di Indonesia di tengah sorotan rendahnya kualitas acara-acara hiburan yang ditayangkan oleh stasiun televisi yang berbasis pada siaran hiburan.

Pelopor televisi berita di Indonesia, Metro TV, telah menghasilkan sejumlah inovasi yang belum dilakukan stasiun televisi lainnya. Di antaranya adalah Metro TV tak mau terjebak dalam kubangan selera pasar rendahan. Sebagai gantinya, televisi ini berusaha membentuk selera masyarakat dengan produk-produk siaran yang berkualitas.

Tak mengherankan jika dari stasiun televisi ini lahir acara-acara seperti Kick Andy, Metro Realitas, DemoCrazy, dan Sentilan Sentilun. Dari sudut pandang televisi hiburan, mungkin acara-acara semacam itu kurang komersial, tapi ternyata dengan cara seperti ini Metro TV dapat berkembang dengan pesat.
Selain itu ketika terjadi gempa dan tsunami di Aceh, Metro TV berhasil menggalang solidaritas masyarakat lewat pemberitaan tentang bencana tersebut. Metro TV juga berhasil mengumpulkan dana sumbangan dari masyarakat puluhan milyar rupiah dalam waktu yang relatif singkat.

Keberhasilan Metro TV ini dikuntit oleh TV One yang mengakuisisi televisi hiburan Lativi. Seperti halnya pendahulunya, TV One juga berhasil mendapatkan perhatian khalayak luas dengan berbagai tayangan yang lebih berorientasi pada materi-materi informatif. Acara-acaranya seperti Selamat Malam Indonesia cukup popular di kalangan khalayak. Bahkan ketika melakukan penggalangan bantuan masyarakat untuk korban bencana alam Merapi dan P. Mentawai, pencapaian TV One berhasil melampaui Metro TV.

Namun kedua televisi berita itu sering terganggu oleh kepentingan para pemilik/pimpinannya. Metro TV seringkali terlalu overexposed meliput kegiatan-kegiatan politik pemiliknya Surya Paloh. Kalau dulu dengan Golkarnya, sekarang ini dengan Nasional Demokratnya.

Tentu hal tersebut bisa mengganggu citra Metro TV sebagai televisi yang independan. Sulit dibendung munculnya spekulasi bahwa banyak acara Metro TV yang didesain untuk mendukung ambisi politik Surya Paloh. Sehingga sulit untuk mencegah orang berpikir berita-berita Metro TV mungkin tidak netral lagi.

Sementara TV One direcoki dengan kecenderungan pimpinan televisi tersebut, Karni Ilyas, untuk terlibat terlalu jauh ke dalam produksi suatu acara baik sebagai presenter/moderator (Jakarta Lawyers Club dan Editor Club) maupun sebagai narator (Bang One).

Biasanya seorang pimpinan hanya bertugas untuk merumuskan kebijakan dan melakukan pengawasan saja. Namun Karni Ilyas tampaknya tak puas sampai di situ saja. Masalahnya, dia tak memiliki kualifikasi sebagai presenter/moderator/narrator. Biasanya untuk menjadi presenter disyaratkan bicaranya harus lancar, suaranya enak didengar, dan wajahnya camera face. Persyaratan ini tak bisa dipenuhi Karni Ilyas karena bicaranya lambat dan terbata-bata, suaranya berat dengan artikulasi yang sering tak jelas, dan sama sekali tak camera fase.

Tak jelas apa pertimbangan Karny Ilyas dimunculkan dalam sejumlah acara talkshow. Apakah ini karena kompetensinya yang dianggap mumpuni karena pernah menjadi petinggi Majalah Tempo dan SCTV. Kalau benar ini yang menjadi pertimbangan, kasihan para presenternya karena itu berarti mereka masih dianggap tidak mampu.

No comments:

Post a Comment

Popular Posts

Berlangganan Artikel Via Feedblitz

Enter your Email


Preview | Powered by FeedBlitz

SMS Gratis! Silahkan...


Make Widget

My Twitter

FanPage Taste Of Knowledge

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...