Komputer_MOE !!!

Text

Selalu menyenangkan memiliki media baru untuk berekspresi. Dengan harapan agar menjadi panduan untuk meniti hari-hariku serta menyertai langkah-langkahku menyongsong indahnya dunia. Silakan tinggalkan komentar, apapun itu, demi kenyamanan dan kegembiraan yang bisa kau temui disini.

Info PENTING!

Selain Anda dapat membaca artikel berkualitas, Anda juga dapat menggunakan widget utility menarik lainnya di blog saya seperti Chat Via E-Buddy, SMS Gratis, Ataupun Menonton TV Streaming.

Dan kini Blog MyAkise sudah bisa di akses Via Mobile, Silahkan ketik link http://myakise.blogspot.com/?m=1 di perangkat mobile Anda.

Terima Kasih Dan Semoga Bermanfaat.

Wednesday, February 16, 2011

Penggunaan Chip - Migrasi Kartu ATM Ke Chip Terkendala

JAKARTA, KOMPAS.com - Rencana migrasi teknologi kartu debet dan ATM dari magnetik ke chip terkendala banyak hal. Selain masalah kesiapan bank dan perusahaan penyedia perangkat teknologi, proses modernisasi alat pembayaran menggunakan kartu ini ternyata juga terhambat rendahnya pemahaman para nasabah.

Sejatinya, kendala dari sisi nasabah tersebut di luar prediksi. Awalnya, para bankir dan Bank Indonesia (BI) sangat yakin, migrasi akan cepat menuai respons dari para nasabah lantaran teknologi mutakhir itu memberikan keamanan lebih tinggi dalam bertransaksi.

Salah satu yang mengalami kendala dari sisi kesiapan nasabah adalah Bank Mandiri. Kresno Sediarsi, Managing Director Teknologi dan Operasional Bank Mandiri, menuturkan, dari segi teknis Mandiri sangat siap melakukan konversi. Sistem teknologi dan mesin ATM maupun EDC

Mandiri sudah mampu mengakomodasi teknologi chip. Namun, banyak nasabah yang belum mengetahui akan ada pergantian tersebut. Ini menyulitkan manajemen menarik dan mengganti kartu ATM yang sudah beredar.

"Kami sebetulnya sudah memasang pengumuman di layar ATM, tapi sepertinya tidak semua nasabah memperhatikan," kata Kresno. Mandiri sudah mengirimkan surat pemberitahuan ke nasabah. “Tapi kan tak bisa terus-terusan juga. Nanti nasabahnya malah kesal," ujarnya.

Lain lagi dengan CIMB Niaga. Bank milik investor asal Malaysia ini belum berencana menerbitkan kartu chip. "Kami masih menunggu terbitnya peraturan BI," kata Ferdy Sutrisno, Direktur Ritel dan Perbankan Syariah CIMB Niaga, Jumat (11/2/2011). Per 31 Januari lalu, jumlah kartu ATM CIMB Niaga mencapai 2 juta kartu.

Meski masih menunggu aturan BI, CIMB Niaga mengaku sudah menyiapkan teknologi dan sistem pendukung konversi, seperti ATM dan EDC.

Standar Operasional

Sementara Bank Permata, yang terlibat pilot project migrasi sejak 2009 silam, mengungkapkan, dari 1 juta lebih kartu ATM Permata, belum ada yang dikonversi. Saat ini bank patungan Astra Internasional dan Standard Chartered ini masih dalam tahap pengujian dengan pihak terkait. Seperti vendor aplikasi EDC dan ATM serta pengelola jaringan mesin ATM.

Menurut Bianto Surodjo, Head Wealth Management, Retail Liability Product & e-Channel Bank Permata, koordinasi antara perbankan, switcher dan vendor untuk menciptakan standar operasional konversi ini tidak mudah. "Soalnya, tiap stakeholder memiliki pandangan, pengalaman, kepentingan maupun platform teknologi informasi yang berbeda," kata Bianto.

Catatan saja, BI akan memulai migrasi kartu ATM awal April 2011 mendatang. Bank sentral berharap, di tahun 2016 seluruh bank sudah menancapkan chip pada kartu debet/ATM. Selama proses perpindahan, BI tidak akan mengenakan sanksi bagi perbankan yang belum siap. (Bernadette Christina Munthe/Kontan)

Source : Kompas.Com

No comments:

Post a Comment

Popular Posts

Berlangganan Artikel Via Feedblitz

Enter your Email


Preview | Powered by FeedBlitz

SMS Gratis! Silahkan...


Make Widget

My Twitter

FanPage Taste Of Knowledge

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...