Komputer_MOE !!!

Text

Selalu menyenangkan memiliki media baru untuk berekspresi. Dengan harapan agar menjadi panduan untuk meniti hari-hariku serta menyertai langkah-langkahku menyongsong indahnya dunia. Silakan tinggalkan komentar, apapun itu, demi kenyamanan dan kegembiraan yang bisa kau temui disini.

Info PENTING!

Selain Anda dapat membaca artikel berkualitas, Anda juga dapat menggunakan widget utility menarik lainnya di blog saya seperti Chat Via E-Buddy, SMS Gratis, Ataupun Menonton TV Streaming.

Dan kini Blog MyAkise sudah bisa di akses Via Mobile, Silahkan ketik link http://myakise.blogspot.com/?m=1 di perangkat mobile Anda.

Terima Kasih Dan Semoga Bermanfaat.

Sunday, May 20, 2012

Rahasia Racikan Roberto Di Matteo Di Chelsea

 
Munich - Dari nol menjadi pahlawan, pecundang menjadi juara: dalam tiga bulan yang singkat, Roberto Di Matteo mengendalikan Chelsea kembali dari jurang menuju saat terbesar dalam sejarah klub.

Kemenangan menakjubkan Chelsea di Liga Champions atas Bayern Munich pada Sabtu (Minggu dinihari WIB) menyelesaikan salah satu pembalikan yang paling dramatis dari keberuntungan dalam sejarah sepak bola.

Ketika Di Matteo diangkat sebagai manajer sementara setelah pemecatan Andre Villas-Boas pada awal Maret, beberapa pengamat memandang mantan gelandang Chelsea itu hanya sebagai calon jangka panjang untuk pekerjaan itu.

Pada hari-hari setelah pemecatan Villas-Boas, sebuah daftar manajer potensial dikaitkan dengan lowongan di Stamford Bridge -- Pep Guardiola, Rafael Benitez, David Moyes, bahkan Jose Mourinho.

Sementara itu, turun di markas latihan Chelsea di Cobham, di pinggiran kota London, Di Matteo diam-diam mengatur tentang tugas memulihkan kepercayaan dalam sebuah tim yang hanya menang sekali dalam tujuh pertandingan mereka sebelumnya.

"Kepercayaan memainkan peran besar dalam kehidupan seorang atlet dan itu penting untuk mengingatkan anak-anak ini, mereka adalah pemain fantastis dan telah begitu selama bertahun-tahun, Anda tidak akan kehilangan hanya dalam setengah musim atau lebih," kenang Di Matteo.

"Saya pikir itu hanya masalah menginstal ulang beberapa keyakinan di setiap pemain individual dan ke dalam tim."

Anggota senior dari skuad tim pertama yang telah terpinggirkan di bawah rezim Villas-Boas dibawa kembali ke tim inti.

Frank Lampard, yang telah mengalami hubungan yang dingin dengan Villas-Boas, sekarang dipandang sebagai seorang letnan terpercaya.

"Kami berjuang untuk kepercayaan diri, berjuang di lapangan," ungkap Lampard.

"Daripada datang dan melakukan perubahan drastis, manajer datang dan berbicara kepada setiap orang secara individu dan menciptakan kepercayaan dalam kelompok dari tempat latihan ke lapangan."

Kerja Di Matteo menuai hasil instan, dengan Chelsea mengamankan kemenangan 2-0 Piala FA ulangan di Birmingham sebelum menggali kemenangan 1-0 melawan Stoke.

"Beberapa pertandingan pertama diutamakan kerja keras -- kami tidak bermain sangat baik, tetapi kami menang," kata Lampard.

Namun hal itu tidak begitu nampak sampai ketika Chelsea menang 4-1 atas Napoli di leg kedua Liga Champions babak 16 besar, yang menampakkan revolusi diam-diam Di Matteo.

Tertinggal 3-1 setelah leg pertama, Chelsea melaju ke delapan besar dengan kinerja yang mengingatkan pada kehebatan klub itu pada beberapa tahun sebelumnya.

Punggawa veteran Chelsea terbukti berperan dalam kemenangan -- Didier Drogba, John Terry dan Lampard semua mencetak gol sebelum gol penentu oleh Branislav Ivanovic.

"Pertandingan melawan Napoli mengubah segalanya," kata Lampard. "Sudah jelas itu titik balik yang besar -- titik balik utama -- di musim kami."

Dengan keyakinan dipulihkan dan bersatu di belakang manajer mereka, Chelsea mengatur tentang menyelamatkan musim mereka.

Kepercayaan dipadatkan setelah Di Matteo mendalangi kemenangan 1-0 di kandang Benfica di leg pertama perempat final sebelum Chelsea menyelesaikan pekerjaan di laga kedua.

Dari sisi domestik, Di Matteo juga mampu menyulap sumber daya secara efektif untuk mengamankan satu tempat di final Piala FA setelah kemenangan besar 5-1 dari Tottenham di semifinal yang digelar di stadion Wembley.

Tiga hari kemudian, Chelsea menampilkan permainan super defensif untuk mengalahkan Barcelona 1-0 di leg pertama semifinal di Stamford Bridge.

Kinerja heroik mereka dalam berlanjut di Nou Camp, ketika 10 pemain mereka berhasil bertahan selama hampir satu jam untuk mengamankan agregat kemenangan 3-2, mengantarkan Chelsea ke final di Munich.

Chelsea Tambah Daftar Drama Sepak Bola

 

Pertandingan final Liga Champions antara Bayern Muenchen melawan Chelsea di Allianz Arena, Minggu (20/05/2012) dini hari WIB, menambah daftar drama dalam sepak bola.

Beberapa menit lagi Bayern Muenchen siap-siap merayakan kemenangan ketika Chelsea mendapatkan satu-satunya tendangan sudut di menit ke-89. Ketika itu, skor sementara 1-0 untuk Bayern berkat gol Thomas Mueller.

Tendangan pojok itu dimanfaatkan dengan baik oleh kepala Didier Drogba dan gol. Neuer tidak berdaya menghalau bola. Seisi stadion, yang dipenuhi pendukung tuan rumah, terdiam, sementara pendukung Chelsea bersorak kegirangan.

Perpanjangan waktu tidak bisa dihindari. Bayern, yang diunggulkan merebut gelar Liga Champions, mendapatkan hadiah tendangan penalti setelah Drogba menendang kaki Ribery yang sedang menggiring bola.
Arjen Roben, pemain berpengalaman, mengambil tendangan penalti. Penonton siap-siap bersorak tapi apa yang terjadi: Kiper Chelsea mampu menangkap bola.

Di babak adu penalti, Neuer yang menggagalkan tendangan penalti Cristiano Ronaldo dan Kaka untuk menghancurkan Real Madrid di babak semifinal, begitu percaya diri setelah mampu menghalau tendangan penalti Juan Mata.

Dan, malapetaka itu datang. Sweisteiger gagal mengeksekusi penalti terakhir, sementara Drogba dengan tenang mampu menyelesaikan tugasnya.

Chelsea untuk pertama kalinya sepanjang sejarah klub London itu mampu merebut trofi Liga Champions.
Gelar itu diraih justru di bawah asuhan Roberto Di Matteo, yang berstatus pelatih sementara.

'Di Matteo Pantas Jadi Pelatih Tetap Chelsea'

Chelsea semestinya menjadikan Roberto Di Matteo sebagai pelatih permanen setelah pria Italia itu sukses mempersembahkan trofi Liga Champion pertama bagi The Blues.

Di Matteo dianggap mampu mengubah nasib sial Chelsea sejak maju sebagai pelatih pengganti pada Maret. Setelah mempersembahkan piala FA pascamembekuk Liverpool dua minggu lalu, kini Matteo mampu menghadiahkan piala paling bergengsi bagi klub di daratan benua biru.

Kekalahan ini meneruskan nasib apes Muenchen meraih gelar di musim ini. Di Bundesliga, Ribery dan kawan kawan hanya berhasil duduk di posisi kedua klasemen. Mereka juga baru saja kalah 5-2 dari Borussia Dortmund dan gagal meraih Piala Jerman.

Sebaliknya, kemenangan Chelsea ini menjadi torehan tersendiri bagi Di Matteo. Meski baru dua setengah bulan melatih-menggantikan posisi mantan pelatih Villas-Boas, dua piala bergengsi sudah mampu ia mempersembahkan.




Di Matteo memang sempat kembali diragukan kemampuannya setelah gagal mengamankan posisi di empat besar Liga Inggris. Namun pelatih 41 tahun itu akhirnya unjuk gigi dengan mengamankan laju Chelsea ke Liga Champion musim depan setelah menang atas Muenchen

No comments:

Post a Comment

Popular Posts

Berlangganan Artikel Via Feedblitz

Enter your Email


Preview | Powered by FeedBlitz

SMS Gratis! Silahkan...


Make Widget

My Twitter

FanPage Taste Of Knowledge

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...